Categories
Kesehatan Penyakit

Waspadai Gejala-gejala Tipes Ini Sebelum Terlambat

Tipes atau demam tifoid merupakan salah satu penyakit yang cukup sering dialami oleh masyarakat Indonesia. Penyakit ini dapat menyerang siapa saja, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa. Penyebab tipes adalah bakteri Salmonella typhi.

Perlu Anda ketahui, bakteri ini biasanya berada di dalam air yang terkontaminasi oleh feses dan bisa pula menempel pada makanan atau minuman yang dikonsumsi. Ketika Anda sering jajan sembarangan dikala sistem kekebalan tubuh sedang menurun, saat itulah Anda terancam terkena gejala tipes. Apalagi bagi anak-anak yang memang suka jajan sembarangan, padahal daya tahan tubuhnya masih belum sekuat orang dewasa. Tak heran, anak lebih rentan terserang demam tifoid ini.

baca juga: Cara Mengatasi Asam Urat

Tidak hanya menempel dimakanan atau minuman, bakteri Salmonella typhi ini juga disebabkan melalui kontak langsung dengan penderita tipes. Misalnya saja, Anda mengonsumsi makanan yang dimasak oleh penderita tipes. Kemudian, bakteri tersebut akan masuk kedalam aliran darah dan diangkut oleh sel darah putih menuju organ-organ vital seperti hati, limpa, dan sumsum tulang. Setelah itu, bakteri akan berkembang biak dan kembali ke aliran darah. Saat bakteri menyerang darah inilah, Anda akan mulai mengalami gejala tipes. Masalahnya, banyak orang tak menyadari gejala tipes dan mengabaikannya. Akibatnya, timbul risiko yang lebih parah. Nah, apa sajakah gejala demam tifoid atau tipes ini? Yuk kita cari tahu bersama!

Demam 

Sebelum terserang tipes, biasanya penderita akan mengalami beberapa gejala terlebih dulu. Salah satu gejala yang muncul adalah demam. Demam yang diakibatkan oleh bakteri Salmonella thypii ini merupakan hasil dari proses peradangan dalam tubuh yang dipicu oleh kerja sistem imun karena melawan infeksi dari bakteri Salmonella thypii. Demam ini akan meningkat secara bertahap setiap harinya dan bisa mencapai 35 hingga 40 derajat Celcius.

Mudah Berkeringat

Hal ini berkaitan dengan gejala pertama yaitu demam. Ketika tubuh mengalami demam yang sangat tinggi, maka suhu tubuh akan meningkat dan Anda akan merasa panas. Penderita pun akan mudah berkeringat meskipun tidak bergerak secara aktif. 

Secara ilmiah, ketika suhu tubuh panas atau diatas normal, maka otak akan memerintahkan kelenjar keringat untuk mengeluarkan cairan melalui pori-pori kulit. Tujuannya dari pengeluaran keringat ini supaya suhu tubuh kembali normal.

Tubuh Mudah Lemas

Ketika seseorang terserang gejala tipes, maka tubuhnya akan merasa sering lemas dan tidak berenergi. Mungkin, beberapa orang sempat mengabaikan gejala ini karena dianggap efek kelelahan atau kurang istirahat. Padahal, hal ini terjadi karena penderita terus menerus diare. Akibatnya, tubuh akan kehilangan banyak cadangan cairan dan elektrolit karena dibuang melalui feses dan keringat. Disisi lain, fungsi cairan tubuh ini sangat penting untuk membantu otot supaya dapat bekerja dan berkontraksi dengan baik.

Gangguan Pencernaan

Pada dasarnya, penyakit tipes ini menyerang sistem pencernaan, terutama usus. Gangguan pencernaan ini merupakan gejala yang umum terjadi, entah berupa diare atau sembelit. Hal ini dapat terjadi karena usus yang terinfeksi tidak akan bekerja dengan baik, sehingga proses penyerapan air akan ikut terganggu. Tak heran, penderita akan sering merasa sakit perut karena bakteri Salmonella thypii ini. Parahnya, rasa sakit ini akan terus berlangsung selama infeksi masih menyerang.

Oleh karena itu, Anda wajib menjalankan pola hidup sehat supaya terhindari dari gejala tipes. Misalnya, mengonsumsi makanan atau minuman yang higienis, rajin mencuci tangan, dan menjaga kebersihan toilet. Kunjungi juga apotik online untuk mendapatkan obat yang tepat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *